Test Ride Singkat Yamaha Mio S 2018, Apa Saja Plus Minusnya?

Sakahayangna.com – Ahoiiii..Selamat malam baraya.. Kumaha kabarna, daramang.. Semoga sehat sehat ya.. Aamiin. Alhamdulillah akhirnya mamang bisa juga Test Ride Singkat Yamaha Mio S.. Gimana impresinya, apakah bagus, enak, ada perbaikan, ataukah kurang sesuai dengan ekspektasi.. Bulan lalu yamaha sudah meluncurkan metik barunya di kelas entri level yaitu Mio S, yang secara bentuk beda dari varian mio lainnya, yang cenderung elegan, menurut mamang sih lebih baik dari yang sudah ada.. Selera sih.. Hehehe

Mio S ini dibekali banyak kelebihan dengan beberapa fitur tidak dimiliki oleh kompetitornya.. Mengusung spesifikasi mesin dengan kubikasi 125cc, air cooled, dengan bore x stroke 52,4 x 57,9mm.. Yang common part dengan mio m3, Soul GT 125, Fino FI 125.. Dengan mesin sebesar itu, Mio S mampu menyemburkan power sebesar 7,0kw / 8000 rpm dan torsi sebesar 9,6nm / 5500 rpm… Wooowww tentunya akan dengan mudah meluncur tanpa harus bejek gas dalam dalam.. Mio S juga memiliki bobot seberat 94kg, cukup enteng buat rider mungil atau buat emak emak, teteh teteh atau buat lady biker lah ya.. Hehehe

Satu hal yang mamang suka dari Mio S ini adalah bannya yang kali ini bisa berbangga diri, karena tidak akan dikatakan cungkring lagi 🤣 karena sudah dijejali ban ukuran badag alias besar, untuk bagian depan 80/80 – 14 dan belakang 100/70 – 14. Ya walaupun sebelumnya varian Mio Z juga sudah pakai ban besar.. Selain itu Mio S ini juga dibekali Lampu Utama yang kekinian, yaitu sudah pakai lampu LED.. Wooowww pertama di kelasnya..Lampu Hazzard, yang dapat digunakan dalam keadaan darurat.. Ingat ya, dalam keadaan darurat.. Hehehe. Speedometer dengan warna putih yang mudah terlihat.

Hemmmm.. Apalagi ya.. 🤔 oh iya, juga dibekali remote yang berfungsi untuk mencari posisi motor kita yang sedang terparkir.. Remote ini berguna banget pada saat kita misalnya parkir di tempat parkir yang ramai… Tinggal klik, langsung muncul bunyi dan kita dapat mengetahui posisi motor kita.. Keren gak tuh

Beberapa hari yang lalu mamang beruntung bisa mencicipi Mio S ini.. Iseng iseng sih sebenarnya, daripada bete nungguin motor yang lagi diservice, mamang berjalan ke ruangan sebelah yang banyak sekali motor yang di display.. Mata pun tertuju pada satu motor putih di pojokan, wooowww ini dia nih Mio S, yang memang khusus disiapkan sebagai unit test ride.. Waaahh kebetulan nih.. 😁 Langsung saja mamang minta izin ke si embak sales dan bosnya seorang bapak bapak yang agak gemuk (pisss) yang sedang duduk.. Hihihi

Kemudian si bos tersebut menjelaskan secara singkat tata cara test ride nya.. Mamang pun diberikan kunci motornya.. Pertama, tekan tombol remotenya.. Wiw wiw wiw.. alarm pun berbunyi.. Kemudian duduk diatas joknya, wooowww empuk euy joknya, miriplah seperti jok metik yamaha lainnya… Cek area dek depan, hemmmm ada boks kiri-kanan yang mana boks sebelah kanannya kecil bangeettt tapi cukuplah buat nyimpan uang recehan…

Kemudian cek area kaki, wooowww beneran lega nih baraya, dijamin dengkul ga kan mentok ke dek..Lalu kunci pun dimasukin ke lobangnya.. ON… Lampu engine check pun nyala disertai suara “nginggggg” dari arah belakang didalam jok.. Test ride pun dimulai…Setelah berputar putar 2x, mengitari pelataran parkir Dealer Yamaha SK Jonggol, akhirnya mamang bisa merasakan gimana rasanya mengendarai Mio S.. Hemmmm enak juga… 😬

Baiklah begini kesimpulannya baraya, cekidot:

Poin Plus Yamaha Mio S

  • akselerasi ok. Ga perlu bejek gas dalam dalam, mio S udah dapat melaju dengan m udah.
  • jok empuk. Nyaman seperti metik metik yamaha lainnya yang punya kelebihan di area ini.
  • sokbreker sedikit lebih baik. Kelemahan metik yamaha diarea ini, namun di Mio S sedikit lebih baik, namun perlu dibuktikan lagi di jalan yang jelek, karena area test ride yang cuma paving block.
  • tarikan halus, suara mulus. Setelah meluncur dan berputar di area test ride, mamang merasakan tarikannya halus dan mulus serta tidak terdengar suara suara yang aneh dan mengganggu, senyap lah..

Poin Minus Yamaha Mio S:

Ada sedikit getaran di setang pas diam. Pada saat mesin motor sudah menyala dan posisi masih diam, mamang rasakan ada sedikit getaran diarea setang.. Selain itu minusnya adalah rem depan kurang pakem, tapi rem belakang pakem banget. Entahlah mungkin karena masih baru atau gimana mamang ga ngerti.. mamang menghentikan motor pake rem depan agak ngeloyor, tapi pas pake rem belakang langsung berhenti..

Ok.. Sekian dulu baraya.. Kira kira begitu impresi mamang dalam test ride singkat Yamaha Mio S. Semoga bermanfaat

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing ya lads..

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. http://www.kobayogas.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

Iklan

Tentang Kobayogas

Nama: Yogas, panggilan sejak kuliah: Kobay. Lelaki charming yang pernah mampir di Bandung dan KL di jiran saat kuliah ini adalah penggemar otomotif sejak SD. Bekerja full time sebagai kuli dunia asuransi umum sejak 2004. Wanna share some things? Contact me @kobayogasblog@gmail.com or WhatsApp 081218044747 Thanks :)
Pos ini dipublikasikan di Test Ride, Yamaha dan tag , , , , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke Test Ride Singkat Yamaha Mio S 2018, Apa Saja Plus Minusnya?

  1. Babeh Umar berkata:

    kalau dalam posisi idle dan tuas rem depan ditarik .. brasa banget tuh getaran mesin nya hahahaha, makanya pas di lamer ane selalu pake pbl nya aja biar motor gak nyelonong ato mundur sendiri

    Suka

    • Alika berkata:

      Klo di generasi mio j, mio m3 betul sekali masih kerasa getarannya pas idle / diam.. Ya caranya aktifin pbl & tangan kita bisa buat peregangan atau mainin hp dl buat sekedar baca sms / apdet status.. Hahaha

      Suka

  2. Kiki berkata:

    Thanks infonya, motor cantik

    Suka

  3. andri berkata:

    sepertinya fitur lampu hazard diberikan untuk mengakomodir emak-emak (target market potensial motor ini) yg suka sein kanan tapi belok ke kiri.
    jadi pengendara lain bisa paham kalau orang yg mengendarai motor ini hazardous.

    Suka

  4. Singa Putih Padang Pasir berkata:

    gak test ride kakak-kakak ato adek-adek SPG nya
    eh, maksudnya test ride ngebonceng mbak-mbak SPG nya?
    buat impresi boncengan (modus)
    hahaha…..

    Suka

Thanks udah mampir dan komen barayaaa...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s