Kuliner Malam di Jonggol, Pecel Lele Mas Jawir…

1518211571658682923975.jpg
Wilujeng wayah kieu baraya.. Kumaha kabarna, mugi mugi sing sarehat sadayana.. Kali ini mang saka mau share perihal makanan alias kuliner di daerah dekat rumah mamang yakni di jonggol.. Hehe.. Banyak tempat – tempat yang bisa baraya kunjungi ketika berkunjung ke daerah jonggol, khususnya ketika malam hari, hampir ditiap sisi jalan berjejer penjual makanan yang menawarkan jualannya, mulai dari makanan yang berat – berat, sedang maupun yang ringan ringan saja.. Yaa makanan rakyat gitulah… πŸ™‚ gimana keseruannya, yuk mari di cekidot heula…

Ceritanya malam itu mang saka lapar, sedangkan nyonyah ga masak, hiks… Ya sudah meluncur saja keluar rumah dan berputar putar mencari tempat makan yang menarik, murah, tempatnya bersih, enak dan tentunya murah.. Hehehe.. Sekalian mencari angin.. Angin kok dicari, kalau udah masuk angin kan repot.. Wkwkwk.. Tempat pertama yang dituju tentunya adalah alun – alun jonggol.. Hehehe.. Tempatnya ga begitu besar, kalau siang hari berfungsi juga sebagai terminal jonggol.. πŸ™‚ disinilah berkumpul beragam pedagang makanan dan minuman.. Berkeliling sebentar mengitari alun alun, sambil melihat lihat dan memilah memilih kira kira mau makan apa ya.. Ada nasi goreng, nasi rames, nasi padang, roti bakar, pecel lele pecel ayam, martabak, dan lain lain… Rupanya malam itu mamang belum sreg sama makanan yang dijajakan di alun alun, dan akhirnya kembali mencari ke tempat lainnya.. Berputar lagi, berkeliling lagi, kali ini menuju jalanan arah pasar lama dan akhirnya ketemu satu tempat, namanya pecel lele Mas Jawir.. Lokasinya di depan gang ojeg kaum.. Ya sudah akhirnya merapat, parkirin motornya, kali ini bawa si Gagal Tunduh, si Jet Wahidnya lagi istirahat dan sudah terlelap.. Wkwkwk..
Mamang pesen pecel ayam + es teh manis, nasinya nasi uduk.. πŸ™‚Β  lumayan cepat pelayanannya, karena memang kebetulan pas datang lagi sepi pelanggan.. Hehehe.. Setelah mamang datang, ga lama kemudian barulah pada berdatangan pembeli yang lainnya.. Dan akhirnya cukup ramai juga yang pada mau makan disini, ada yang makan ditempat ada juga yang di bungkus saja.. Untung datang duluan jadi yang pertama dilayanin. πŸ™‚
15182114581991557617687.jpg
Nah, gimana rasa makanannya? Kita coba minumannya dulu ya.., es teh manis… Hemmm.. rasanya manis… Yaiyalah namanya juga es teh manis, ya pasti rasanya manis lah.. Haha.. Kemudian nasi uduknya, enak dan gurih, pulen lagi… Ayamnya cukup besar, empuk, enak, gurih.., bumbunya meresap sempurna.. Kematangannya cukup merata… Mantaafff.. Sambalnya itu loh baraya… Beuhhhhh ladaaaa pisaaannn, pedaaasss… Di lidah mamang rasanya berada di level 5 lah dari 10 level.. Ampe keringetan euy.. Hehehe.. Lalapannya segar.. Hemmm.. Lumayanlah menggugah selera.. Ga kerasa nasinya sudah habis, tapi ayamnya belum habis, nambah lagi deh nasinya.. Hehehe..
1518211508393-246715501.jpg
Sedaplah pokona mah.., kalau ga enak atau kurang enak mah ga mungkin mamang sampai nambah nasi segala.., iya ga.. Harganya pun terjangkaulah.. Namanya juga jajanan pinggir jalan.. Sebelum pulang, ga lupa bungkusin pesenan orang rumah, yaitu soto ayam.. Setelah selesai, bayar, cusss pulang…
Ok baraya.. Sekian dulu ya artikel singkatnya.. Terimakasih sudah mampir.. Semoga bermanfaat..
Iklan
Pos ini dipublikasikan di Kulineride dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Thanks udah mampir dan komen barayaaa...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s